queueing: indonesian style


setelah dua hari berjibaku dengan proses pembayaran SPP kuliah, aku menyimpulkan bahwa negara kita indonesia tercinta punya tata cara dan aturan sendiri tentang antri. misalnya:
1. yang datang pertama kali belum tentu bisa keluar pertama kali. jadi prinsipnya bukan FIFO (first-in-first-out) tapi FIRO (first-in-random-out)
2. tali rafia, tali kenur, dan tali-tali yang lain, bukan merupakan pembatas dan pengarah aliran antrian, tapi hanya hiasan. juga dapat difungsikan sebagai alat permainan anak-anak (lompat tali)
3. satpam atau petugas keamanan yang lain hanya digaji untuk menjaga keamanan dan mengedarkan nomor antrian, sehingga mereka tidak bisa mengawasi dan mengatur antrian ataupun mencegah terjadinya sabotase dalam antrian
4. ada atau tidaknya nomor antrian tidak mempunyai pengaruh terhadap kecepatan gerak antrian ataupun keteraturan antrian. nomor antrian itu dibuat karena pihak universitas memiliki surplus kertas HVS berwarna dan mereka tidak tahu harus diapakan lagi
5. antrian yang isinya orang-orang bermuka mirip tom cruise, berbaju giordano atau versace, punya kartu kredit HSBC dan mobil BMW Serie 3 terbaru, bukan jaminan bahwa antrian tersebut akan lurus. lebih seringnya justru orang-orang itulah yang menyelonong. maklum, eksekutif muda, super sibuk dan tidak peduli
6. walau bagaimanapun juga, pelayanan di kantor registrasi di universitas tetap tidak sebanding dengan pelayanan di bank. maklum, gaji di bank lebih besar dan kondisi kerja lebih baik sehingga mentalitas karyawannya pun juga lebih bagus

bravo indonesiaku!

Advertisements

3 Comments on “queueing: indonesian style”

  1. UGM tuh emang dudul…
    bikin sistem registrasi monline/transfer..tapi teteup aja masih harus ngantri…
    udah gitu bayarnya cuma bisa dibank2 yang ditunjuk saja….
    itu mash apa bedanya dengan pembyran kayak di barek jaman dahulu?
    kalo aku mah, telat aja 1-2 hari, ngantri paling cuma 2 orang, buat aja alasan telat kiriman…(tanggal tua) beres! ga perlu ngantri..hahaha….
    bravo anto!

  2. Wanda says:

    ih, aku dah antri 2 hari di mandiri gejayan, gitu dapet giliran, ternyata, orang2 kantor pusat itu lebih goblok drpd keledai, mosok 2 semester berturut2 salah masukin data anak2 SPMB 2003, jadi harus tetep tetep tetep ke kinanthi, krn orang di bank mandirinya ga bisa ganti (tolol banget, kalo online kok ga bisa ganti!?). dan sampe kinanthi, ganti datanya ga sampe 5 detik, dan aku disuruh ambil nomer antrian lagi, dari awal! padahal itu udah jam setengah 11, hari jumat pula, yg dateng jam 8 pagi aja dapet antrian 400an, dan yg dipanggil baru nomer 100an! guoblok buanget tu pegawai2 UGM! pdhl itu dah hari ke-5, dan menurut pengakuan petugasnya sendiri sblmnya udah buanyak yg kayak aku, tau gitu ya mbok langsung dibenerin salahnya, atau kalo mrk terlalu sibuk korupsi ya pasang wae pengumuman “anak SPMB 2003 harus bayar di kinanthi”, ga usah iming2 bisa bayar pake ATMlah, bisa di banklah, tapi ternyata otaknya ga nyampe! 2 semester berturut2 cuy! dan gitu balik sorenya, ternyata nomer antrian dah ga berlaku dan antrinya sekarang asal antri aja, siapa cepet, dia dapet… heran… guoblok yo guoblok dewe, jangan buat mahasiswa jadi ikut2an diguoblokin kayak gitu…

  3. Eric says:

    makanya.. ayo berjuang untuk cepat meninggalkan kampus U*M tercinta kita 🙂

    peace… jgn tersinggung ya..

    aku udah “berjuang” selama hampir 5 taon yg silam pun jg sama aja kok.. keluhanku uda lebi banyak dari kalian2..

    dan sepertinya, pihak kampus juga (entah tahu kondisi ini entah tidak) TIDAK berinisiatif untuk menyelesaikan permasalahan ini.

    Selamat berjuang teman2…
    khusus buat kerti.. Selamat bung! akhirnya ngajuin TA juga.. i’m very pleased to hear that 🙂 it’s true !!!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s